Mencapai 1% Teratas di LinkedIn: Bagaimana Penasihat Keuangan Jaslyn Ng Mendapatkan Klien C-Suite dengan Pemasaran Konten

Pendekatan ini bekerja dengan baik bagi para eksekutif C-Suite yang perlu mengetahui lebih banyak tentang setiap profesional yang datang dengan cepat.

“Mereka bisa mengetahui tentang saya melalui postingan saya, dan mereka tidak harus mengetahui hanya tentang pekerjaan saya. Ketika mereka menjadwalkan bertemu dengan saya, mereka sudah tahu banyak tentang saya dan apa yang bisa saya lakukan,” jelas Jaslyn. “Mereka melihat bahwa saya adalah orang yang sama, dan lebih mudah membangun hubungan dengan mereka.”

Pada tahun 2017, sebagian besar profesional tidak mau menjadi rentan di media sosial. Tapi Jaslyn bersedia menempatkan dirinya di luar sana. Meskipun saat ini banyak profesional yang melihat manfaat dari pengaruh media sosial, dia sudah memiliki pengalaman dalam enam tahun.

Saat ini, Jaslyn memiliki lebih dari 5.000 pengikut di LinkedIn, dan masih menulis setiap postingan secara pribadi.

2. Konsistensi

Banyak orang mungkin berpuas diri karena mengetahui postingan pertama mereka telah menjadi viral, namun Jaslyn menganggap postingan tersebut sebagai batu loncatan untuk melanjutkan percakapan dengan audiensnya yang terus bertambah.

Dia memulainya di LinkedIn, tetapi sekarang juga memposting di Instagram dan Facebook, memastikan bahwa kontennya disesuaikan untuk setiap saluran. Saat ini, Jaslyn mengenal banyak penasihat keuangan di media sosial, namun menyadari bahwa “mereka tidak memposting secara konsisten seperti saya,” yang menurutnya merupakan alasan utama mengapa ia mampu menjadi yang terdepan.

❌ “Inflasi di Singapura meningkat sebesar 6,5% pada tahun 2023.”

✅ “Dulu sebaki telur harganya $3, tapi sekarang $4.”

Bagi para eksekutif C-Suite, bersikap orisinal sangatlah penting, karena kemungkinan besar mereka sudah mengetahui seluk beluk perencanaan keuangan. Apa yang lebih mungkin menarik perhatian mereka adalah konten yang memberikan manfaat lebih, dan disajikan sedemikian rupa untuk mengomunikasikan kredibilitas dan kepercayaan.

Selain itu, penting bagi Anda untuk memiliki pendapat sendiri mengenai isu dan berita, serta berani menyampaikannya kepada audiens. Hal ini sangat penting dengan maraknya teknologi seperti ChatGPT— stand unik yang akan membedakan Anda dari kumpulan konten yang diulang-ulang.

“Sebagian dari diri saya mengkhawatirkan AI, namun saya yakin teknologi dapat memperluas wawasan kita. Saya bisa memanfaatkannya tanpa kehilangan orisinalitas dan kemampuan berkomunikasi layaknya manusia,” kata Jaslyn.

Memainkan permainan panjang dalam pemasaran konten

Banyak orang bercita-cita menjadi influencer media sosial karena alasan yang dangkal, namun platform seperti LinkedIn dapat menjadi alat yang ampuh untuk memberikan dampak positif pada komunitas tertentu.

Dan agar sukses dalam pemasaran konten, penting untuk memiliki tujuan yang lebih dari sekadar menghasilkan prospek dan menutup penjualan.

Tujuan utama Jaslyn adalah membantu orang lain sambil mencapai kebebasan finansial dan menyediakan waktu untuk mengasuh dua anak yang dapat menyesuaikan diri dengan baik. Dia percaya bahwa penting untuk kembali ke tujuan ini secara teratur agar tetap fokus dan termotivasi dalam pemasaran konten.

Di luar keterlibatan media sosial, terdapat upaya nyata dalam membina hubungan klien dan memberikan nasihat keuangan yang berkualitas. Namun bagi Jaslyn, pekerjaannya tidak berhenti pada membantu orang lain melalui perencanaan keuangan: dia juga menggunakan platformnya untuk melakukan pekerjaan amal.

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Hike Blog by Crimson Themes.